Category Archives: My Daily Life

Jurnal Lama

Tiba-tiba saya inget kalau saya dulu pernah nulis catatan harian di laptop dan tiba-tiba juga saya inget kalau saya masih punya blog.

1. Tulisannya nggak sesuai tanda baca dan EyD, maklum kan namanya juga catatan pribadi, peduli amat.

2. Ada beberapa kata dan bagian yang saya edit, maklum kan namanya juga catatan pribadi, menyangkut privasi dan biar enak dibaca.

3. Semoga nggak ada sodara saya yang  lewat sini, maklum kan namanya juga catatan pribadi, maluuu.


 

Seingat saya waktu itu pukul sembilan malam, saya baru pulang dari acara sekolah. Mama saya bilang satu rumah lagi pada keluar belanja, jadi kunci rumah dititipin sama budhe. Jadilah saya pulang sekolah langsung ke budhe, yang tinggal di rumah kakek saya yang jaraknya nggak jauh dari rumah saya.

Sebenernya saya buru-buru pulang waktu itu, udah malam soalnya, ngantuk pula. Tapi kalo inget sekitar rumah saya kalo malem serem abis, plus budhe saya yang ‘maksa’  saya buat mampir dulu, saya tinggal sebentar disana.

.

.

.

“ini lho udah tak beliin sate ayam, makan pake nasi ya?”

“nggak usah,” Kata saya. Cuma ambil satu tusuk buat nyenengin budhe. saya masih kenyang habis makan di sekolah.

“nih ambil lagi,” Budhe saya nyorongin piring sate ke arah saya.

Saya terpaksa ngambil lagi, sambil sesekali manggut-manggut dengerin budhe yang mulai cerita ini itu walopun sebenernya saya nggak begitu merhatiin. Budhe emang hobi cerita, gosipin tetangga sebelah, gosipin temennya, curhat masalah kerjaanya, dan kadang cerita-cerita nggak penting yang saya sendiri nggak paham tapi budhe tetep detail banget waktu nyeritainnya. Saya cuma duduk waktu itu, sambil dengerin tik tok jam yang sesekali terdengar waktu jeda budhe cerita.

“Oh ya?” respon saya waktu itu sama budhe yang lagi nyeritain entah apa sama saya.

Saya lanjutin ngunyah sate. Tiga tusuk..empat tusuk… lima…enam…nggak lupa sambil manggut-manggut pura-pura dengerin tiap kali budhe cerita.

Mungkin karena capek sama respon saya yang cuma bilang: iya, oohh, o ya?, Masa?, Mmm…, oalah, dan seringnya nganggukin kepala, budhe akhirnya diam.

Memilih merhatiin jarinya yang kapalan sambil  ngedumel, ngeliatin kukunya yang jadi item-item gara-gara abis nyabutin rumput sesorean.

Tik tok

Tik tok

Tik tok

Suara jam yang tadi kedengeran sesekali jadi terdengar teratur.

Tik tok

Tik tok

Tik tok

Tik tok

Tik tok

Tik tok

saya masih diem, bingung mau ngomngin apa, saya nggak jago ngobrol, lebih sering nyumbang ketawa daripada ngomong.

Budhe saya ngedumel lagi.

Saya ganti merhatiin budhe saya, yang waktu itu lagi garuk-garuk kaki, masih ngeluhin efek habis nyabutin rumput sesorean.

Dirumah segedhe itu emang budhe tinggal sendiri, anak-anak kakek saya udah pada nikah dan mencar tinggal di rumah mereka. kakek nenek saya sendiri juga udah meninggal bertahun-tahun yang lalu. Jadi emang tinggal budhe yang masih bisa ngerawat rumah kakek saya.

budhe ini sebenernya sepupu mama saya dari pihak kakek. Dia udah yatim piatu sejak remaja, sodara laki-lakinya juga udah lama meninggal.  Keluarganya yang waktu itu masih hidup cuma kakak perempuan yang udah nikah dan memilih tinggal bareng suaminya-kakaknya juga baru meninggal beberapa tahun yang lalu. Jadilah budhe saya ini ikut kakek saya, yang notabene adalah om-nya dia. Tapi itu cerita kakek saya dulu sih, saya belom pernah tanya budhe langsung. Saya nggak tau banyak soal budhe, yang saya tau, budhe adalah salah satu keluarga yang pertama saya tau sejak saya mulai bisa ngenalin muka orang.

Bisa dibilang dulu budhe ini temen main saya, soalnya waktu kecil saya nggak punya temen sebaya, kalo saya main paling banter sama sepupu, kalo sepupu saya nggak ada, dan kebetulan pas budhe habis pulang kerja, ya, saya maennya emang sama budhe.

Dulu saya sering minta digendong budhe. Budhe emang kecil banget-tingginya sehidung saya dan bobotnya cuma 35 kiloan- tapi kuat. Waktu saya kecil saya suka iseng ngajarin dia baca, ngajarin dia ngeja namanya sendiri di kardus rokok dagangan kakek saya. Saya inget huruf “S” yang pertama kali ditulis budhe saya waktu itu, bengkok di sana-sini. dan saya cuma senyum puas ngerasa sukses jadi guru. itu pertama-sekaligus terakhir kalinya saya liat budhe nulis. Kalo saya bosen saya suka bawa-bawa karet trus nguncirin rambut budhe. Pura-puranya saya yang punya salon gitu.

Masa kecil saya emang seringnya saya abisin di rumah kakek saya, dulu malah daripada pergi bareng keluarga, saya lebih suka dititipin di rumah kakek. Nongkrong sama kakek saya di depan toko, maen sama budhe, gitu deh.

Tapi makin gedhe saya makin sibuk les, makin jarang kesana, dan puncaknya waktu kakek saya meninggal. Saya udah bener-bener jarang kesana lagi.

Nggak ada kakek emang rasanya beda. Siapapun yang baca ini pasti ngerasa juga kan?

Tapi sampe sekarang saya masih nggak ngerasa asing kok sama rumah kakek, soalnya semuanya, perabotan, lemari, jam dinding, masih sama kayak dulu waktu saya kecil. Suasananya aja yang udah beda.

“nduk teh mu minum dulu,”

Saya manut. ngebatin waktu teh melewati kerongkongan. Saya emang pilih-pilih soal teh, biasanya kalo nggak merk tertetu saya nggak doyan, tapi buat nyenengin budhe saya, yang udah nungguin saya pulang dan beliin sate malem-malem, tehnya saya sisain setengah gelas.

“kok nggak dihabisin?” budhe saya naikin lengan dasternya yang melorot.

“nanti.” Kata saya ganti merhatiin dasternya budhe. Warnanya udah pudar di bagian belakang, hasil keseringan dicuci. banyak bercak putihnya. Kayak rambut budhe sekarang yang banyak ubannya.

Saya meringis. rumah kakek saya sama Budhe emang keliatan nggak banyak berubah dari sewaktu saya kecil, tapi waktu nggak bisa bohong.

Ubannya budhe emang udah telat buat dicabut, solusinya ya dicukur sekalian biar ubannya ilang.

Budhe udah nggak bakal kuat gendongin saya lagi, orang badan saya udah gedhe gini.

toko kelontong kakek,yang udah kayak tempat main saya sehari-hari udah tutup, sekarang tokonya dibagi tiga dan semuanya udah dikontrak sama orang.

Tik tok

Tik tok

Tik tok

Tik tok

Suara jamnya balik lagi. Sepinya kerasa lagi.

Sepinya bener-bener……hah. saya jadi pengen pulang.

Waktu saya mau ambil kunci motor dan pamit, budhe nahan saya.

“tunggu dulu sampe mama papamu pulang ya?” katanya sambil ngasih gelas teh.

“nih minum lagi,”

Saya merengut terpaksa minum tehnya, sambil dengerin budhe bergumam nanti-aja-pulangnya-ya berulang-ulang.

Saya kayak dipukul.

Saya baru nyadar. budhe bukan cuma seneng ngomong, tapi butuh tempat buat ngomong.

butuh temen.

Kalo dipikir-pikir rutinitas budhe emang lempeng-lempeng aja sih. Bangun. Kerja. Pulang sore. Bersihin rumah. Tidur. Bangun lagi.

Apalagi budhe tinggal sendirian. Kalo malem-malem kayak gini budhe biasanya ngapain dong? Ngobrol sama siapa orang budhe nggak punya hape. Kalo budhe takut malem-malem gimana orang rumah segedhe ini.

Saya dulu sering komplain sama Tuhan karena ngerasa nggak punya temen. Tapi budhe lama tinggal sendirian. Saya dulu sering dengerin budhe protes kok-gak-pernah-ke-rumah-mbah-lagi-sih waktu budhe main ke rumah saya. Saya cuma dengerin sambil lalu, bilang kalo saya udah sibuk. Sekolah sampe siang. Les. Kursus bahasa inggris. Belajar ini-itu. Ngaji di TPA. Nggak punya waktu banyak. Capek.

Sok banget ya saya?

Tapi sekarang saya udah lumayan gedhe dan kayaknya saya tau rasanya kayak apa.

“mbak, sate segitu tadi harganya berapa emang? Dibonusin berapa kok banyak?”

Akhirnya saya ngomong juga.

Budhe saya jawab. Lagi-lagi jawabnya banyak, detail, khas budhe sekali. Ujung-ujungnya juga cerita sana-sini. Walaupun saya rada jengah karena ceritanya jadi ngelantur dan nggak penting, sesekali saya ikut menimpali, sampai akhirnya budhe ngomongin topik bahasan favoritnya: tetangga sebelah.

Untungnya mama cepet pulang.

Waktu mama saya ngehampirin saya habis pulang belanja, dan saya udah siap-siap pulang, budhe ngasih seplastik pisang goreng “nih bawa pulang,”

“hm,”  kata saya nggak niat. udah males bawa-bawa  barang sebenernya.

“ati-ati ya.”

“iya.” saya melangkah ke pintu keluar. Pintu di belakang saya perlahan menutup. Lalu suara ‘klek’ lampu dimatikan terdengar.

 

 

Rumah yang terlalu gedhe buat ditinggali satu orang itu jadi sepi lagi.


Random Chit Chat 1

Temen : *Ngendus-ngendus*

Saya : “Kenapa?”

Temen : “Kamu… *masih ngendus*….pake parfum…. *tiiitt* (sebut merek) ya?”

Saya : “Kok tau?”

Temen : “Karena kamu… telah mengharumkan hatiku~” *kedip-kedip* *kecup jauh*
.
.
.
.
.
.
Salah. Nggak gitu ding.
.
.
.
.
.
.
Temen : *Ngendus-ngendus*

Saya : “Kenapa?”

Temen : “Kamu… *masih ngendus*….pake parfum…. (Nyebut merek) ya?”

Saya : “Kok tau?”

Temen : “Soalnya bapakku suka pake parfum ini.”

Saya : “Oooohhh….”

Temen : “Iya, bapakku makenya di ketek.”

Saya : “Ketek….? O..oohhh…”

Temen : “Iya. Di ketek.” *sambil memperagakan orang make parfum di ketek*

Saya : “…”
.
.
.
.
.
.
1. Jadi bau saya itu sama kayak bau ketek bapaknya temen saya. Sama-sama wangi.

2. Saya harap bapaknya temen saya ga baca ini. Maaf ya pak…aduh, jadi ga enak…

3. Jadi nggak enak sama temen saya juga…duh, maaf ya..

4. Tapi walaupun nggak enak masih tetep dipost disini juga -______-

5. Ya udah sih.

bye. april.